Sahabat masa muda

Kata orang sih ya masa-masa SMA itu ngga ada duanya. Masa dimana kita bisa seneng-seneng tanpa beban menikmati hidup dengan gaya yang masih alay, maen sampe malem, kemana-mana bareng sama sohib entah itu nggak ada duit atau ada duit tapi cuman dikit. Cabut ke kantin tapi ntar kalo ada guru BK lewat atau ngliatin, langsung pasang muka tanpa dosa pura-pura abis pelajaran olahraga, walaupun trik ini ngga berfungsi kalau udah siang, pilihan terakhirnya ya lari mumpet dibalik gedung terdekat. Semua kegilaan di kelas yang luar biasa. Buka bareng pas bulan puasa terus dilanjut keliling kota sampe ban motor bocor. Saling ngasih kejutan kalo ada yang ulang tahun. Bikin acara masak bareng walaupun rasanya ya sekadarnya ala anak SMA. Geng-geng-an bahkan sampe musuh-musuhan itu sudah biasa. Dan gueee setujuuuu!!! Yakin deh waktu SMA gue pingin buruan kuliah, eh waktu kuliah malah pingin balik ke masa SMA. Buat lo lo lo yang lagi baca ini dan kebetulan masih anak sekolah, bayangin aja apa yang gue rasakan saat ini kayak waktu kalian masuk sekolah pingin libur, pas libur justru kayak orang yang baru di PHK dari kerjaan, tiap hari di rumah ; udah ngga ada duit, ngga ada yang bisa diajakin main pula, apalagi mereka yang Single (bukan Jomblo).

Okay back to the main topic. Gue kangen masa-masa itu. Sekarang udah kuliah jadi merasa kehilangan uu terharu *nyodorin tisu*. Ngga ada lagi yang ngajakin muter-muter kota sampe ngabisin bensin yang dibeli dengan memangkas uang jajan. Ngga ada lagi yang ngajakin wisata kuliner. Ngga ada lagi yang bisa gue ajakin curhat atau gue rusuhin pas istirahat atau gue kejar pagi-pagi buat pinjem PR. Ngga ada lagi yang gue seret-seret buat nganterin ke kamar mandi atau ke kantin. Ngga ada lagi yang bisa gue ajakin ngobrol pas sebelum tambahan pagi kelas duabelas. Gue kangen coy sama kalian. Gue kangen sambel udang. Ngga ada yang lebih menyakitkan dari mengetahui bahwa ternyata gue alergi cabe dan udang, jadi selama ini alergi gue yang menyiksa itu salah satu dampak dari dua bahan makanan yang surga dunia huks huks bye bye sambal udang. Gue juga kangen Spagghetti bikinan kita yang overload itu. Gue kangen jadi obat nyamuk kalian, nyetir sendirian di belakang motor kalian saat kalian sedang berdua-duaan, bermesraan, sedangkan gue makan angin sampe kenyang *wkwk*. Gue kangen masa-masa kita gila maen yang bahkan waktu semesteran kelas sebelas pun hampir tiap hari pulang maghrib, ngga belajar tapi bikin gue ranking sembilan hwaha jujur deh gue sendiri juga ngga terima dapet ranking segituuu. Inget kagak coy? Gue kangen. Kalian pasti ngga kangen gue ya, ngaku deh :’(

Ngga pernah bisa gue lupain cara kita akhirnya bisa kumpul dan sohiban kayak gini. Berawal dari sebuah konflik kelas sebelas dengan gue sumbernya, eh kita semua malah jadi kumpul. Kalo ada yang tanya, dari konflik yang ngga akan gue lupain seumur hidup gue itu, konflik yang bikin gue down itu, apa gue menyesal itu terjadi atau malah bersyukur.. Gue jawab dua-duanya. Menyesal karena kelakuan gue dulu yang emang naudzubillah justru menyebabkan gue ngga disukai banyak orang tapi hanya kalian yang bisa jadi teman sejati gue dan menemani dalam suka dan duka, dan juga bersyukur karena konflik itu justru sebuah awal dari persahabatan kita bersama. Hiks kayak sinetron ya, jadi sedih *nyodorin tisu lagi*. Tapi at least, gue bisa berubah sekarang ‘kan hwahahahaha. Dari konflik satu ke konflik lainnya, kita jalanin bareng-bareng. Ketawa bareng, sedih bareng, nangis bareng, foto-foto bareng, mandi bareng.. Lama-kelamaan seiring waktu berjalan, satu persatu dari kita cinlok dan kalian pun saling jadian dan gueeeeeeee ditinggal jomblooooo sendiriaaaaaaaan. KEJAM. APA ITU, APA-APAAN. HAH. Oke sabar.

Sahabat-sahabat gue emang multifungsi kena radiasi jadi begini. Kita mulai kumpul semenjak kelas sebelas, tepatnya di bulan Oktober, lalu berpisah waktu kelas duabelas tapi tetep kompak. Hampir setiap hari berpetualang berkeliling kota dengan baling-baling Doraemon. Banyak yang iri looooh sama kebersamaan kami, tuh buktinya dulu banyak yang suka nyindir-nyindir ngga suka gitu hahahaha #kode. Mau tau siapa aja merekaaa sahabat-sahabat yang udah gue ungkapkan diatas? Okee cekidot!

Adelia Rachmawindiani Putri 
Pacarnya : Deny 
Sekarang nglanjutin di : Arsitektur UNIKA Soegijapranata Semarang 
Nih orang paling bisa bikin orang lain ketawa dengan tingkahnya yang terlalu polos. Bisa desain rumah (maklum ‘kan arsitek) tapi ngga bisa download lagu wakakak piss del :p Kebiasaan dia itu NSN : Ngomong, Salah, Ngotot. Paling ngeyel kalo dalam pembicaraan ngga peduli dia salah. Paling suka ngomongin tentang bisnis. Mimpinya pingin beli tanah seharga 200juta terus dibangun rumah kontrakan. Pernah jualan es buah di kantor mamahnya. Kalo liburan suka jahit-jahit sesuatu buat dijadiin baju terus dijual, walaupun tujuan akhirnya untuk menjual jahitannya itu sepertinya selalu ngga kesampean, tapi tetep semangat ‘45 untuk memulai bisnis dimulai dari yang kecil. Pengalaman terakhir paling lucu tentang Adel itu dulu pas abis buka puasa dari SS, dia dan Deny maen ke rumah gue, kebetulan kipas angin gue lagi ngadat, tujuan dia baik pingin bantuin bikin baling-baling kipas muter, tapi malah pulpen yang dipake nyodok-nyodok itu jatuh dan terperangkap di kipas, walaupun akhirnya bisa dikeluarin, tapi sumpah waktu itu gue ngakak. Dia juga satu-satunya orang yang pernah liat penampakan di rumah gue. Semacam kuntilanak gitu. Bakat jadi paranormal, deh *pukpuk*

Annisa Widyawati Fat(H)onah 
Pacarnya : Lee Min Ho 
Sekarang nglanjutin di : Satra Inggris Universitas Negeri Semarang Paling pinter di pelajaran matematika. Paling kurus. Paling tinggi. Paling pendiem. (Percaya aja deh, please)

Deny Irawan 
Pacarnya : Adel 
Sekarang nglanjutin di : Pelayaran Pariwisata, Solo (Ngga tau namanya apa) 
Denyyyyyyy seorang pelaut, mempunyai pedang panjang, kalau berjalan prok prok prok, Deny seorang kapiten. Suka ngomong sesuatu yang bikin orang ngga nafsu makan. Suka ngomong hal-hal yang konyol. Sehati sama gue dalam masalah sambal udang (jangan cemburu lo del, becanda hahaha) Impiannya jadi pelaut sukses dengan merantau ke Solo yang secara geografis di tengah pulau ngga ada pantai atau lautnya, berencana kerja sambilan jadi atlet game online. Gaya bicaranya khas ngga ada duanya deh coy. Paling dewasa diantara kami menurut gue sih, tapi paling suka ngambekan juga wakakak. Kaca helm-nya terpaksa disumpelin kertas biar ngga longgar jotah-jatuh. Semenjak dia dan Adel LDR-an, keduanya berubah drastis jadi alay. Saling kangen-kangenan di facebook, titip-titip salam ke gue buat disampaikan, dll. Lumayan romantis sih sebenernya. Nanti kalo gue udah ngga Single lagi, gue mau mencontoh mereka tapi bukan bagian alay-nya.

Febi Dyah Seruni 
Pacarnya : Rubi. Seorang yang bernama Rubi ini bukan dari perkumpulan kami tapi dia sekampus sama guee haha. 
Sekarang nglanjutin di : Rekam Medis APIKES Solo 
Febi ini orang yang tegas dan galak. Sekali ngomong A ya A, ngga bisa diganggu gugat. Dia orang yang dewasa banget dan ke-ibuan. Rasanya kalo sama dia itu berasa adem banget kayak ada yang ngelindungi hehe kalo ngasih saran juga selalu bermanfaat. Ngga ada rahasia yang bisa gue tutupin dari dia *ini serius bener*. Ngga peduli deh orang ngomong apa tentang dia, gue yang udah kenal dia luar dalem, jadi omongan orang ngga akan gue dengerin. Sahabat itu bagaimana kita saling menerima bukan bagaimana orang lain akan menanggapi kebersamaan kita *ceileeee*

Nanda Arum Fauzia 
Pacarnya : Wisnu 
Sekarang nglanjutin di : Manajemen Universitas Diponegoro Semarang 
Paling mancung, paling pendiem, paling kalem, beda seratus delapan puluh derajat sama gue yang kayak Panda lepas ke hutan bambu. Ngga suka makan sambel, kalo diajakin ke SS pun ngga mau makan sambel, alesannya karena makan sambel itu ribet katanya. Dia sekarang susah beudd deh kalo diajak main huhuhu jadi sedih. Dia yang paling sabar menghadapi Adel, panteslah, mereka ‘kan sekelas terus dari kelas sepuluh. Paling rempong, bener deh nan kamu ini emang rempong se-rempong-rempongnya wkwk. Dia cantik banget di foto katalog, udah di depan sendiri, manis banget pula, kalo gue cowo, gue juga pasti udah jatuh cinta *siap-siap dotonjok Wisnu*. Banyak kejadian suka-duka semasa dulu gue dan Nanda sering boncengan, dari yang nyasar lah, sampe yang mau jatuh lah gara-gara nglewatin polisi tidur super gede sambil ngebut lah. Hehe maaf yaw nan ku telah membuatmu hampir celaka berkali-kali :*

Naufal Maulana Akbar 
Pacarnya : Vita 
Sekarang nglanjutin di : Teknik Telekomunikas Politeknik Negeri Semarang 
NO COMMENT BUAT NIH ORANG. Paling hiperaktif banyak tingkah sampe kadang juga bikin bencana. Paling suka ngebanyol. Paling rese. Paling tukang ngejek. Paling ngga masuk akal. Paling nusuk kalo ngomong. Paling pinter berkreasi dengan bahan masakan seadanya dengan rasa yang seadanya pula. Kelakuan paling kayak bocah, tapi sebenernya asik kalo diajak ngomong atau dimintain tolong, kadang-kadang kalo lagi waras, omongannya yang paling dewasa justru. Salah satu atlet game online lima tingkat diatas Deny. Dia jatuh cinta sama pelajaran kimia, jatuh cinta sama Pak Hadi. Sukanya ngajakin muter-muter pake motor sampe ngabisin bensin. Pernah juga kita nganterin dia dan Vita waktu jaman PDKT keliling Semarang sampe ke Water Blaster lewat kampung yang pelosok. Di perjalanan, sempet nglewatin tanjakan dengan kemiringan tujuh puluh lima derajat. Perjuangan kami menemani mereka PDKT waktu itu perlu diberi traktiran Pizza Hut.

Vita Eva Liana 
Pacarnya : Naufal 
Sekarang nglanjutin di : Akuntansi Universitas Sultan Agung Semarang 
Vitaaaaku itu yang paling sabaaaar paling telaten, tuh buktinya Naufal jadi terawat wakakak. Dia juga cinta mati sama matematika. Yang dipikirannya itu cuman angka angka dan angka. Gue juga kadang ngga abis pikir, makan apaya dia kok bisa sepinter itu. Bagi rahasianya kek dikit biar gue juga bisa matematika -_- Paling tahan sama yang namanya belanja. Kalo udah pergi sama Vita dengan judul “belanja”, kakinya ngga akan berhenti jalan, ngga kenal cape. Pernah nih tahun lalu, gue ngga sengaja ketemu dia dan Naufal di sebuah supermarket di sebelah sekolah. Belanja lamaaa bangett, gue udah dapet barang bejibun dan dia baru dapet seperangkat penggaris. Satu hal yang bikin dia spesial itu karena dia selalu baik sama semua orang dan ngga pernah pilih-pilih teman, dia selalu tulus untuk membantu dan melakukan sesuatu untuk orang lain. Karena wajahnya yang kayak orang Cina, waktu di Bali dulu pernah dikira orang Cina sama turis dari Cina. Yah, itulah resiko orang berwajah Cina jadi dikirain orang Cina sebagai orang Cina.

Wisnu Imam Prakoso 
Pacarnya : Nanda 
Sekarang nglanjutin di : Teknik Kimia Universitas Diponegoro Semarang 
Entah kata-kata apa yang bisa mengungkapkan Wisnu.. Susah ditebak. Paling jarang kumpul. Paling doyan bolos sekolah pasti alasannya sakit, bahkan ada suratnya, padahal.. wakakak. Mood-nya musiman. Kalo lagi mood seneng, dia bisa kayak anak kecil; lucu plus konyol, enak dikerjain. Tapi kalo lagi mood-nya ngga enak, wajahnya bisa serem abis ngga nahan. Mending minggir deh meripit merapat kalo dia lagi pasang wajah kayak gini ini nih » (◣﹏◢) Si Wisnu ini juga ngambekan lebih parah dari Deny. Kalo marah ngga mau bilang apa kesalahan orang yang udah bikin dia marah. Cuman diem dan ngga ngajak ngomong bikin nambah horor. Tapi in the other side, dia orang yang lucuuu sebenernya, orang yang ngga tegaan pula. Dulu gue sempet dibikinin tugas gambar pelajaran Seni Rupa di kelas duabelas dan karena sebuah kelalaian yang gue bikin sendiri, ketawan deh sama gurunya dan dipermaluin di depan kelas hwahaha TETAP SEMANGAT.
Seperti itulah masa-masa SMA. Ngga akan terganti. Sahabat itu ada dimana lo menerima pengumuman kelulusan Ujian Nasional, walaupun ngga ikut pawainya, yang penting kumpul dulu deh makan KFC mumpung ada yang nraktir, kerena hari itu adalah hari terakhir kalinya bisa bersama menggunakan baju putih abu-abu. Diriku yang keciw ini memang ngga pinter ngedit foto atau jadiin foto jadi film atau bikin apalah buat kenangan. Jadi, semuanya mungkin akan tersampaikan melalui sebuah tulisan (satu-satunya bakat yang gue rasa paling bisa diatur). Kalo semua pengalaman dan kenangan kita ditulis dari awal kita ketemu, bisa nyampe setebel buku dan kalo dipublikasikan pasti Best Seller karena gue penulisnya *ngarep banget*.

Untuk Para Autisku, 
Satu hal yang memang sudah hukum alam coy : kita harus tumbuh dewasa, HARUS berkembang seiring waktu berjalan. Akibatnya ada beberapa hal yang harus kita tinggalkan untuk memberi ruang untuk hal baru lainnya. Suatu saat kalau kita udah sukses dan menjalani hidup masing-masing, jodohin anak-anak kita yuk wakakakak. Bestfriends are more than anything c:

Udah gitu aja. #udahgituaja